Saturday, April 18, 2009

Makanan Aja Dibajak Ya?

Kasian ya bangsa kita.

Banyak orang bekerja atau berdagang untuk mencari keuntungan sebesar-besarnya tanpa memikirkan manfaat atau kebaikan untuk pembelinya - dan tidak peduli.

Apa aja bisa dipalsuin kan jaman sekarang. Ada yang jualan obat palsu, ada yang jualan ayam goreng yang terbuat dari bangkai, ada juga yang membuat chicken nugget yang terbuat dari ayam bangkai, tepung terigu kedaluwarsa dan formalin.

Semua demi apa? Dapet uang lebih banyak. Uang yang nanti buat makan juga (sama kalo bisa beli hape yang bisa MP3 dan isi pulsa).

Kayak gini gue masih pusingin soal musik bajakan yah. Masalahnya lebih dalam dari itu, wong makanan dan obat aja udah ada bajakannya.

Kita mengklaim diri sebagai negara dengan penduduk Muslim terbesar, tapi kok ajaran Islamnya gak berasa ya? Wong yang katanya pinter Islam dan sering tampil di tipi atau acara-acara besar ngomonginnya Israel dan Palestina, atau kebencian ke agama lain - ada juga yang gak seekstrim itu sih, ngomongin ilmu Islam yang sangat dalam, yang sebenarnya bermanfaat, tapi terlalu dalem untuk nyampe ke orang biasa. Atau ada yang kerjaannya bikin2 pawai anti maksiat atau menutup jalan satu-dua malam untuk perhelatan akbar. Kenapa gue nyela2in? Karena ini kan sebenarnya persoalan moral. Ini ga berarti masalahnya cuma ada di umat Islam ya. Islam adalah agama yang baik kok, cuma orang-orangnya aja nih, kayak gue, ga bener. Cuma tetep aja gue mikir banyak orang mikirin pahala tapi lupa sama amal.

Gini aja deh, kita kan negara yang katanya beragama, apapun agamanya. Tapi kok ya sama aja kayak Cina yang ga beragama, yang membuat mainan berisi racun, membuat susu berisi racun... apa berarti punya agama atau nggak ga berpengaruh sama moral atau akhlak?

Eh, kita bangsa yang besar kok. Udah waktunya kita berhenti egois dan malas nih. Udah waktunya gue berhenti egois dan malas.

2 comments:

  1. siapa bilang tulisan bhs indo lo jelek? enak kok bacanya :) HONESTLY.

    ReplyDelete